kuliner (nyempil)..

1 Des

Edisi kuliner nyempil nih 

Sekarang mo cerita tentang kuliner nih. Sebenarnya sih sudah pernah makan kuliner yg satu ini, tapi baru sempet saya share :D. Sabtu kemarin kebetulan ditraktir teman di dua tempat makan, pertama bebek goreng Borromeus (samping kiri RS Borromeus Bandung) dan es duren Pak Aip di Tubagus Ismail Dago Bandung.

Bebek dulu ya kali ya… Kita mulai dari peta menuju ke tempatnya dulu ya..

Nah di atas peta ke bebek Borromeus  dari Ir. Juanda aka Dago. Kenapa saya milih yang dari Dago karena Dago stratregis disana banyak FO yang banyak dikunjungi wisatawan lokal yang rata-rata dari luar kota Bandung. Ok, mulai njelasin nih. Pertama dari arah Dago bawah ato dari arah kota ato lebih terkenalnya dari arah BIP, BEC ato Gramedia. Kita menuju ke atas, ke Dagonya lurus sampai ketemu jembatan layang Pasopati. Masih lurus lg sih.. :D. Sampai ketemu rambu-rambu ada RS Borromeus di kanan jalan kita belok kiri ke arah Jl Hasanuddin, udah deh kita berada di jalur yang benar. Gk susah kok nyari tempatnya, oh ya tempatnya di warung tenda ya cari yang paling rame. Rame pengunjung ama rame pengamennya ya.. heheheh. Gampang lah pokoknya. Nah klo sudah ketemu tempatnya sung deh ngantri. Caranya rada beda nih, yakni kita nulis pesenan kita di kertas bon bernomer (biasanya kan kertas bon ada 2 yg asli ama yg copy-annya), yang asli di bawa ama yang punya yang copy-annya kita yg bawa. Berasa ngantri dimana gt :D. Kebetulan waktu itu dapet nomer 45 dan yg baru dilayanin nomer 43. Yeiyy bentar berati nunggunya. Duduk dan nunggu lumayan jg, akhirnya datang jg pesenanku bebek goreng, tempe goreng, nasi, ama es jeruk. Berhubung uda laper banget jadi gk sempet di foto, jadi ngambil di om gugel aja deh.

FYI : nasi, bebek, tempe, dan es jeruk cuman 17rb lebih murah dari BVJ (Bebek Van Java). Terus, sambel nya kurang pedes euy jadi temen minta sambel tambahan. Nasinya jg kurang banyak.. hahahah

OK.. Sekarang waktunya es duren nih 

Dari bebek Borromeus kita jalan balik ke Jl. Ir Juanda naek angkot  kitah ke arah Dago atas. Sama spt bebek td, ada petanya jg lhoh. Biar pada tahu semua.

Kita mulai lg nih, kita naek angkot ato kendaraan pribadi ke arah Dago atas. Amanda Dago masih lurus, sampai ketemu perempatan Simpang Dago yang ada McD Dago dan pasar Simpang dan lumayan ruwet keadaannya. Setelah dr perempatan kita masih terus ke atas nih, tapi dikit doank kok. Jadi pas ketemu buat tempat puter balik (buat yg naek kendaraan pribadi klo yang naek angkot sih tinggal turun aja di seberang jalan Tubagus Ismail terus nyebrang), puter balik ke arah Dago bawah. Ketemu jalan belok kiri sebelum perempatan, itulah Jl Tubagus Ismail. Tempat es durennya sih gk keliatan bgt dari depan, tp letaknya di ruko2 gt, dan es duren pak Aip ada di belakang. Jadi, dari belokan jalan mkin ada 50-100m lah.

Setelah nyampai nih, kita sung pesen krn uda ngebet banget. Ya uda liat-liat menu mata saya tertumbuk pada Blueberry Chip, Easy Dezzy (Durian montong tanpa biji disiram susu kental manis), Greentea. Mkin uda agak malam jadinya es durennya tinggal yg tertentu aja. Akhirnya kita pesen yg Blueberry Chip. Isinya ada duren mateng 4biji (ples bijinya), susu kental manis, ples es krim Bluberry. Berikut penampakannya. (* sory jelek, kamera hape masih jadul).

Setelah habis semuanyaya baru deh ngerasa kenyang banget. Dan kita back to kost. Karena kaki uda gk bs lagi diajak kompromi klo diajak jalan lg, dan temen2 uda pada capek…

FYI : harga berkisar antara 10rb-17rb

Smga kolesterol gk naek

Iklan

12 Tanggapan to “kuliner (nyempil)..”

  1. Ongki Desember 1, 2009 pada 1:03 pm #

    buset, jd mupeng.. sampe ada petanya juga.. hoho

    • danikrachma Desember 1, 2009 pada 1:07 pm #

      iya mz.. soalnya ada yg request petanya. dy gk pernah ketemu tempatnya heheheh.. itu pun dibuat di word kok petanya. :D.. di sby ada gk es duren..??

  2. aan setiawan Desember 1, 2009 pada 7:12 pm #

    wah2 yang lebih jauh dari kosan-ku malah lebih hafal.. saya mah baru tau yg es duren.. 🙂
    intinya mah bandung emang surganya kuliner.. apa aja ada.. kecuali yang gak ada 🙂

    oiya, coba dek, surabi yg di daerah setiabudi sebelum UPI.. nasi bakar di belakang gedung sate.. wah2 sepertinya asik jalan2 sambil kulineran..

    • danikrachma Desember 2, 2009 pada 9:21 am #

      heheheh…
      anak telkom maennya jauh2 kan ya… :p
      surabi sudah pernah nyoba bolak balik malah, cuman blm sempat didokumentasikan.. klo nasi bakar belakang gedung sate berati daerah cilaki donk ya klo itu mah belum nyoba……… nanti deh klo kebetulan ada waktu buat jalan2 kucobain yg di belakang ged sate…

  3. Shiddieq Desember 2, 2009 pada 12:41 pm #

    beneran enak nih?
    ah.. ga percaya…
    coba buktikan, kapan saya di traktir?

  4. inay Desember 3, 2009 pada 10:23 am #

    kok pempek nya nggak di foto……

    kan ada pempek ny juga…..hahhahahhaa :))

  5. tick Desember 3, 2009 pada 4:41 pm #

    wah,, manteps juga nih…
    yg bebek itum brarti lewat jalan depan boromeus bisa ya???
    enak g mbak??

    • danikrachma Desember 4, 2009 pada 12:02 am #

      yep bisa.. enak donk tik.. yang ak rekomendasikan tentunya enak.. daging bebek nya bener2 empukkk

      • tick Desember 10, 2009 pada 6:15 pm #

        traktir donk mbak.. ahahahaha….

  6. wangsa jaya April 19, 2011 pada 8:37 pm #

    saya malah makan yang ke arah lebih dalam.. di kanan pak aip, hehehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: